Cara menginstal Shutter di Ubuntu 18.10 melalui repositori

Program tangkapan layar rana

Program tangkapan layar rana

Untuk waktu yang lama, untuk membuat beberapa anotasi pada gambar, saya telah menggunakan Shutter. Fungsi utama program ini berkaitan dengan tangkapan layar, tetapi Canonical menghapusnya dari repositori resminya untuk ditambahkan Flameshot, alat yang lebih menarik dalam hal pengambilan tetapi tanpa opsi pengeditan yang dimilikinya Shutter. Jika, seperti saya, Anda melewatkan sesuatu dari alat yang ditawarkan kepada kami hingga Ubuntu 18.10, teruslah membaca dan kami akan menunjukkan cara menginstalnya.

Seperti banyak perangkat lunak lainnya, Shutter sekarang tersedia dalam repositori tidak resmi. Instalasinya sangat sederhana dan repositori tampak aman, jadi kami tidak dalam bahaya apa pun. Selain itu, setelah repositori diinstal, program akan diperbarui secara otomatis seperti paket lain yang telah kami instal dari Perangkat Lunak Ubuntu. Anda memiliki perintah yang diperlukan setelah lompat.

Shutter sekarang tersedia dari repositori Anda

Untuk menginstal tangkapan layar dan program pengeditan gambar ini di Ubuntu 18.10 kami akan melakukan hal berikut:

  1. Kami membuka terminal.
  2. Kami menulis perintah berikut untuk menambahkan repositori:
sudo add-apt-repository ppa:linuxuprising/shutter
  1. Kami memperbarui repositori dan menginstal perangkat lunak dengan perintah berikut:
sudo apt update
sudo apt install shutter

 

Editor Shuter

Editor Shuter

Mengapa saya menginstal Shutter? Seperti yang telah saya komentari, terutama oleh editor Anda. Sangat mudah dan cepat bagi saya untuk melakukan tugas "markup" dengan editor ini dengan cara yang mirip dengan editor video yang disertakan dengan program macOS ScreenFlow. Misalnya, letakkan panah dengan ketebalan yang saya inginkan, teks atau pikselasikan bagian gambar, sesuatu yang dapat Anda lihat pada tangkapan layar di atas paragraf ini. Di satu sisi, saya memahami bahwa Canonical ingin menawarkan opsi perangkat lunak terbaik kepada kami, tetapi saya tidak begitu suka opsi seperti ini dihilangkan, dan terlebih lagi jika kami memperhitungkan bahwa ia menawarkan fungsi yang tidak ditawarkan Flameshot .

Dan kau? Apakah Anda lebih suka Shutter, Flameshot, atau opsi lain?


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

2 komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   MrChildren dijo

    Terima kasih banyak atas artikelnya. Saya juga menggunakan Shutter untuk editor, di Ubuntu 18.04 saya memilikinya berkat beberapa instruksi yang saya temukan di sana menginstal hal-hal yang longgar. Saya telah mencoba alternatif dan untuk beberapa tugas pekerjaan saya sejauh ini adalah yang paling nyaman terlepas dari betapa sederhananya, atau mungkin karena itu.

  2.   Lolito dijo

    SAYA TIDAK TAHU BAGAIMANA MUDAH MEMBUATNYA