Desktop vs Manajer Jendela di Ubuntu

Sway, pengelola jendela, di Ubuntu

Dua jendela terminal, berdampingan, di Sway, sebuah pengelola jendela

Pada Oktober 2010, Canonical merilis Ubuntu 10.10 dan memperkenalkannya Kesatuan, sebuah desktop yang menjungkirbalikkan segalanya dan memaksa banyak orang untuk melakukan apa yang dikenal sebagai "distro hopping", pada dasarnya sering mengubah sistem operasi untuk menemukan yang akan menjadi distribusi pilihan mereka. Bertahun-tahun kemudian mereka kembali ke GNOME, desktop yang Anda gunakan saat ini.

Unity dan GNOME adalah dua desktop, dan desktop menggunakan pengelola jendela, dan karena ada sistem operasi yang beralih dari yang pertama dan bekerja langsung dengan yang terakhir, ada pengguna yang tersesat, bingung, dan tidak tahu peran masing-masing. bermain dan dalam apa mereka berbeda Berikut akan kami coba jelaskan secara singkat dan padat, apa itu pengelola jendela, apa itu meja dan perbedaannya.

Apa itu Manajer Jendela?

Manajer jendela adalah perangkat lunak yang bertugas menampilkan program yang berbeda yang kami jalankan pada antarmuka grafis, tetapi hanya itu. Itu tidak bertanggung jawab untuk mengelola jaringan tempat kita terhubung, atau melihat file kita atau dapat meningkatkan volume suara. Desktop menggunakan pengelola jendela, tetapi pengelola jendela tidak menggunakan desktop. Dengan sendirinya, menggunakan pengelola jendela praktis tidak mungkin digunakan, kecuali jika Anda adalah seorang veteran Linux dan tahu cara melakukan semuanya dari terminal.

Untuk alasan ini, sistem operasi yang hanya menggunakan pengelola jendela (tanpa desktop) juga menggunakan paket untuk mengelola hal-hal seperti volume, koneksi jaringan, dan terkadang memiliki semacam peluncur, dari mana kita dapat membuka program atau terkadang laci aplikasi. Tapi semua ini ditambahkan; manajer jendela, seperti yang telah kami sebutkan, bertanggung jawab sepenuhnya dan eksklusif mengelola jendela…. maka namanya.

Xfce dan LXDE
Artikel terkait:
Cara menginstal desktop LXDE dan Xfce di Ubuntu

Dan Meja?

Kita bisa merujuk pada definisi yang sangat teknis, tetapi yang akan menyebabkan lebih banyak kebingungan. Menyederhanakan banyak hal, desktop adalah sekumpulan aplikasi, applet, program, dan semua jenis perangkat lunak yang digabungkan untuk menyederhanakan penggunaan sistem operasi pada PC. Jadi, di desktop kami tidak hanya menemukan pengelola jendela yang mengelola antarmuka grafis, tetapi kami juga menemukan pengelola jaringan, dan audio dengan indikator volume yang sesuai. Kami juga memiliki akses cepat ke file kami melalui pengelola file, dll... Perbedaannya adalah sementara pengelola jendela adalah bagian, Desktop adalah sekumpulan program yang dirancang untuk menyediakan fungsionalitas.

Mengapa menurut kami penting untuk mengetahui hal ini? Karena banyak yang berbicara tentang pengelola jendela seolah-olah itu adalah desktop dan kemudian menemukan bahwa tidak ada yang dapat dilakukan. Selain itu, mengetahuinya memungkinkan kita untuk dapat bermain dengan sistem sehingga kita dapat menginstal Ubuntu dan mengubah antarmuka grafis dari GNOME oleh i3wm atau Sway (window manager) mempercepat sistem dan mempertahankan program desktop seperti itu nautilus o el Pengelola jaringan.

Ada variasi di antara meja-meja itu dan beberapa di antaranya terkenal KDE, GNOME, Xfce, LXQt o Kayu manis. Melihat ke masa lalu, Unity berada di tengah-tengah antara desktop dan window manager. Pada contoh pertama itu adalah pengelola jendela yang digunakan di atas GNOME, tetapi versi demi versi mereka memodifikasinya sedemikian rupa sehingga hari ini sudah dianggap sebagai desktop.

Di antara pengelola jendela yang paling terkenal adalah i3wm, Sway, Fluxbox, Openbox, Metacity atau Icewm.

Jika seseorang yang membaca kami dapat menyelidiki dan menginstal berbagai versi Ubuntu, mereka akan memperhatikan bahwa ada distribusi yang disebut Xubuntu, Kubuntu atau Lubuntu. Bagus, semuanya adalah Ubuntu, tetapi dengan desktop yang berbeda. Jadi, Xubuntu adalah Ubuntu dengan desktop Xfce, Kubuntu dengan desktop KDE dan Lubuntu dengan desktop LXQt.

Saya harap saya telah menjelaskan dengan baik. Pada kesempatan lain saya akan berbicara tentang window manager, topik yang sangat menarik dan sangat tidak dikenal. Salam pembuka.


12 komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Abimael martell dijo

    Saya sangat suka openbox, sangat dapat dikonfigurasi 😛

    1.    Philip Mayorga dijo

      Saya masih sangat menyukai openbox, ini sangat dapat dikonfigurasi

  2.   Jose Aguilar dijo

    Saya tetap tajam

  3.   Louis David dijo

    Singkatnya, sederhana dan konkret.

  4.   pablo dijo

    Anda benar Joaquín Saya ingin mengucapkan selamat kepada Anda tetapi, ada kesalahan dan sekarang Linux mint bukan versi Ubuntu tetapi persaingan langsung dan bahkan saingannya, banyak pengguna telah bermigrasi dari Ubuntu ke mint karena kelambatan kesatuan.

    Sekarang, banyak dari kita meninggalkan Ubuntu, karena tujuannya menguntungkan, dan komunitasnya, egosentris, lalim dan sombong, tentu saja tidak semua pengguna seperti itu, ada pengguna ubuntu yang sangat hormat dan dermawan.

    Saya menggunakan ubuntu 7.10, tetapi dibandingkan dengan mint 7, distro philandean cantik, mint lebih mudah digunakan, cepat dan fleksibel gratis dan nirlaba, lebih dari toko asesorisnya. sangat cocok untuk pengguna pemula, menurut saya Linux mint adalah sistem untuk manusia.

    1.    Manolo dijo

      Man, «komunitas, egosentris, lalim dan sombong ...». Bagaimanapun, itu tidak adil bagiku.

      Sedangkan untuk tujuan profit Canonical, siapa bilang perangkat lunak bebas tidak bisa menghasilkan pendapatan? Ya, mereka hanya harus kehilangan uang atau menang hanya dalam jumlah yang menurut Anda "cukup". Ubuntu tidak gratis dan gratis? Nah itu, saya tidak melihat asal-usul rasa jijik Anda.

    2.    Anthony dijo

      Saya adalah pengguna Ubuntu dan apa yang Anda katakan tentang komunitas Ubuntu tampaknya sangat tidak adil bagi saya. Untungnya, saya hanya bertemu orang-orang yang terpisah; tidak sia-sia, perhatikan jumlah blog di Internet yang didedikasikan untuk Ubuntu. Apakah kita ingin mengenalinya atau tidak, Ubuntu telah mendekatkan GNU / Linux kepada banyak orang. Adapun Unity, izinkan saya memberi tahu Anda bahwa ia berkembang sangat cepat dan fungsinya (hari ini) tampak hebat bagi saya. Itu normal, seperti semua yang dimulai, permulaannya bukan tanpa kekurangan tetapi kinerja saat ini tidak ada hubungannya dengan langkah-langkah pertama itu.

      Selain itu, kata-kata yang Anda dedikasikan untuk Canonical tampak sangat tidak adil bagi saya. Perusahaan dengan sedikit pekerja memiliki banyak manfaat untuk apa yang dilakukannya dan saya tidak pernah membayar satu euro pun untuk apa pun ...

      Sedangkan untuk Linux Mint, beri tahu Anda bahwa saya memilikinya di salah satu komputer saya dan saya menyukainya, juga menyukai rasa lainnya. Bagaimanapun, saya harap saya tidak tampak egois, lalim, atau sombong.

      Artikel Tuan Joaquín García tampak luar biasa bagi saya karena langsung ke inti dan menjelaskannya dengan sangat jelas. Sangat berguna untuk pemula. Terima kasih banyak

    3.    Phytoschido dijo

      Terima kasih atas komentar bijaksana Anda, sejak saya mendapatkan alamat email saya @ ubuntu.com, saya menjadi egois, lalim, dan sombong. Berhenti mencampurkan hal-hal yang tidak ada hubungannya dengan itu, kesampingkan FUD, berhenti mengkritik dan lakukan sesuatu yang baik.

  5.   Fernando Monroy dijo

    Topik yang sangat bagus dan dijelaskan dengan baik.

  6.   marce dijo

    Saya menginstal desktop gnome 3 dengan satu-satunya alasan bahwa saya tidak menyukai tab besar di sebelah kiri Unity, dan tidak tahu cara menghapusnya. Gnome 3 tidak memiliki tombol untuk meminimalkan memaksimalkan seperti versi gnome lainnya, jadi saya harus mengaktifkannya.

  7.   Alberto dijo

    Halo sobat, saya baru mengenal Ubuntu dan saya punya masalah, ketika saya ingin mengubah tema desktop saya diberitahu bahwa manajer desktop tidak diaktifkan, dapatkah Anda membantu saya dengan ini? surat saya 1977albertosangiao@gmail.com

  8.   batte dijo

    artikel yang sangat menarik. Saya telah menggunakan Ubuntu selama 2 tahun dan saya telah menemukan itu sebagai sistem operasi yang sangat baik, saya juga memiliki mint di aspire dan juga bekerja dengan sangat baik. Di ubuntu yang saya miliki di vaio saya selalu merasa sedikit tidak nyaman dengan penggunaan memori ram yang terisi sedikit demi sedikit dan dari waktu ke waktu saya harus memulai ulang atau menutup sesi kesatuan, jadi hari ini saya mencoba dengan gnome Saya telah memperhatikan bahwa ketika menggunakannya dengan manajer metacity, kinerjanya jauh lebih baik dan ram tidak terisi. ubuntu tidak sempurna tetapi saya pikir itu adalah kontribusi besar bagi komunitas pengguna bahwa kami mencari sesuatu yang berbeda dari windows, tentu saja, bahkan ubuntu, mint atau distribusi linux lainnya jauh dari pengguna massal karena Anda harus memiliki jiwa insinyur sistem Untuk menggunakannya dan ketika Anda belajar sedikit mereka sangat menyenangkan dan kuat tetapi distribusi harus terus bekerja membuatnya begitu sederhana sehingga bahkan seorang anak dapat menggunakannya dan tidak perlu mencari di blok untuk solusi, pemijatan Sistem ini dalam kesederhanaan penggunaan, dalam kasus saya, saya senang memiliki laptop dengan kemampuan server yang melayani saya untuk hal-hal yang sederhana seperti menulis surat atau membaca surat tetapi juga dengan itu saya dapat melakukannya hal yang lebih menarik