Desktop Ubuntu lebih ringan dari Xfce

xfce

Tema berulang yang biasanya membuat berita dari waktu ke waktu adalah tema meja ringan. Banyak pengguna mencari meja yang, selengkap mungkin dalam hal fungsionalitas lampu konsumsi sumber daya.

Di Linux ada banyak desktop, banyak di antaranya yang didedikasikan untuk lingkungan multiguna sementara yang lain memiliki pendekatan khusus untuk menyelesaikan tugas tertentu. Pada artikel ini kami akan mengulas beberapa desktop ringan yang ada untuk melengkapi Ubuntu yang sudah dikenal Xfce. Jika Anda mencari lingkungan yang menghabiskan lebih sedikit sumber daya, meringankan beban desktop selalu merupakan awal yang baik.

Antarmuka pengguna grafis atau GUI (Graphical User Interface) adalah lapisan abstraksi dari sistem itu memungkinkan interaksi ini dengan pengguna. Evolusi telah membuatnya beralih dari terminal perintah dalam mode teks ke lingkungan grafis yang berkembang di mana sistem dapat dikontrol hampir secara eksklusif dengan mouse.

Di Linux ada banyak meja, banyak dari mereka dengan fokus fungsional yang jelas untuk tugas-tugas tertentu yang membagi tujuan sistem operasi tempat mereka disematkan. Yang lain jauh lebih umum dan termasuk dalam sistem multiguna, mencapai ketenaran besar melalui distribusi sistem yang besar.

Pada kesempatan kali ini, kami mencari desktop yang ringan, dengan konsumsi sumber daya yang rendah dan lengkap dalam fungsinya. Xfce menikmati ketenaran yang pantas di antara pengguna, karena memiliki konsumsi sumber daya yang sangat rendah (Sekitar 110 MB RAM saat startup dan 180 gambar per detik atau FPS di desktop) tetapi ini bukan satu-satunya yang tersedia untuk Linux (melalui distribusinya yang berdedikasi khusus, Xubuntu) jadi, mari kita lihat beberapa di antaranya.

xubuntu

Desktop Xubuntu: Bersih dan Sederhana, Tapi Paling Ringan?

LXDE

LXDE adalah lingkungan desktop yang ringan dan cepat bahwa, tanpa mencapai kompleksitas KDE atau GNOME, bersama dengan MATE merupakan saingan paling langsung dari XFCE. Itu membuat penggunaan sumber daya sistem yang terbatas, dan komponennya, alih-alih diintegrasikan bersama, memiliki ketergantungannya sendiri, yang memberinya otonomi terlepas dari distribusi di mana ia diterapkan.

Desktop ini telah di-porting ke sistem Linux lain (dan bahkan sistem Android) tetapi di Ubuntu ia memiliki distribusinya sendiri terima kasih kepada Lubuntu, di mana itu dipromosikan dengan slogan: ringan, cepat, lebih mudah. Varian lain dari desktop ini, yang didasarkan pada pustaka grafis Qt, telah memunculkan LXQt.

Di Lubuntu sistem membuat konsumsi variabel memori RAM dari awal, memesan jumlah yang berbeda untuk desktop sesuai dengan ketersediaan peralatan. Kira-kira, sistem mencadangkan 100 MB RAM, pengujian telah dilakukan pada komputer dengan RAM 1 GB di mana sistem mengambil 85 MB dan yang serupa dengan RAM 2 GB di mana hingga 125 MB dicadangkan untuk tujuan yang sama. Bahkan ada pengguna yang mengaku mampu menjalankan sistem Lubuntu dengan komputer dengan RAM 36 MB, yang merupakan pencapaian yang lumayan.

Mengenai kinerja grafis, LXDE mendapatkan kinerja yang lebih rendah dalam frame per detik dari XFCE, sekitar 120 FPS (sekitar bangku cadangan dibuat dengan Phoronix pada tahun 2014).

lubuntu-14.04

Antarmuka Lubuntu di versi 16.04

MATE

Desktop ringan lainnya adalah MATE, yang diturunkan langsung dari kode dasar GNOME2 dan mempertahankan antarmuka yang lebih tradisional daripada yang diusulkan di GNOME3. MATE telah di-porting ke banyak distribusi dan di Ubuntu ia memiliki adaptasinya sendiri dari sistem melalui distribusi tersebut. Ubuntu MATE.

MATE tidak diragukan lagi lebih berat dari Xfce, baik dalam konsumsi sumber daya dan kinerja akhir yang diperoleh. Namun, perbedaannya kecil (hanya 10 MB lebih banyak RAM dan tingkat gambar per detik mirip dengan LXDE) dan komunitas penggunanya mendukung bahwa ia memiliki estetika yang lebih cermat dan stabilitas aplikasinya yang lebih baik. Ini bukan data yang benar-benar objektif, jadi pilihan antara MATE dan Xfce bisa lebih didasarkan pada selera pengguna.

ubuntu-mate-16.04

Antarmuka Ubuntu MATE 16.04, nostalgia yang jelas untuk GNOME 2.

Pisau Cukur-QT

Akhirnya kita akan berbicara tentang antarmuka lain yang mungkin lebih tidak dikenal daripada dua antarmuka sebelumnya. Ini adalah Razor-QT yang, seperti namanya, didasarkan pada pustaka grafis terkenal ini. Saat ini tidak ada cabang resmi yang mendukung desktop ini di dalam Ubuntu dan ternyata, dari semua yang kami bicarakan dengan Anda, yang terberat dan membutuhkan paling banyak memori (sekitar 250 MB saat startup).

Di sisi lain, responsnya pada mesin yang kurang bertenaga sangat baik dan mempertahankan a estetika sederhana dan intuitif, mengingatkan pada banyak kasus Plasma KDE sendiri, disertai dengan kecepatan yang baik di seluruh sistem.

Untuk menambahkan desktop ini ke sistem Anda, Anda harus memasukkan perintah berikut melalui konsol:

sudo apt-get update
sudo apt-get install razorqt-session

ubuntu-11-10-razor-qt

Meskipun lebih tidak dikenal oleh masyarakat umum lainnya, Razor-QT adalah salah satu antarmuka paling ringan yang ada untuk Ubuntu.

Seperti yang Anda lihat, pertempuran sangat dekat dan dalam banyak kasus estetika dan fungsionalitas desktop lebih penting daripada sumber daya bahwa ini datang untuk menempati. Kita berbicara tentang perbedaan yang sangat halus dan terkadang dapat diabaikan dalam sistem secara keseluruhan.

Meja ringan apa lagi yang Anda ketahui selain Lxde? Bergembiralah dan tulis komentar Anda.


tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Santiago dijo

    Laporan yang bagus. Di luar sumber daya yang mereka konsumsi (yang untuk beberapa kasus mungkin penting tetapi untuk kasus lain yang memakan 100MB atau 1GB tidak jelas)… adakah tolok ukur untuk menentukan mana yang tercepat? yang memiliki waktu respons terpendek? Salam pembuka!

  2.   Luis Gomez dijo

    Halo Santiago, di Phoronix mereka melakukan benchmark dari waktu ke waktu di berbagai lingkungan bebas. Ini bukan Ubuntu itu sendiri, tetapi mungkin ini akan membantu Anda mendapatkan ide: http://www.phoronix.com/scan.php?page=article&item=fedora-23-desktops&num=1

  3.   jscolaire.dll dijo

    Saya ingin tahu, dari sudut pandang dan pengalaman penggunaan pribadi Anda, mana yang Anda pilih. Dengan kata lain, yang mana yang Anda gunakan dalam pekerjaan Anda sehari-hari, itu akan membantu saya untuk menyesuaikan diri dan memilih satu.

  4.   Luis Gomez dijo

    Halo jscolaire. Saya pribadi menyukai desain MATE, tetapi sebagai proyek masa depan saya akan bertaruh di Lubuntu.

  5.   mantisfistjabn dijo

    LXDE dan Razor-Qt sudah dihentikan. Keduanya bersatu dalam satu lingkungan: LxQt

  6.   Alfredo Ismail Gontaro Vega dijo

    baik saya akan mencobanya

  7.   Yeray dijo

    Di Deepin 15.2 32 bit, dengan lingkungan desktop DDE-nya sendiri, saya menghabiskan waktu mem-boot 207mb Ram, angka yang cukup layak untuk aspek visual yang dimilikinya dan bagaimana kelancaran perilakunya.

    Sebuah ucapan.

  8.   Gregory ros dijo

    Pencerahan 🙂

  9.   Louis Moron dijo

    Yang paling ringan yang saya suka sejauh ini adalah Openbox on arch, meskipun saya mulai mengujinya dengan Manjaro Openbox

  10.   Robert Alex dijo

    Saya tidak tahu tentang Anda, namun saya tidak bisa tidak menggunakan LXQt sebagai desktop yang ringan. Ini sangat bagus dan hanya menghabiskan sedikit sumber daya. Salam.