Vivaldi diperbarui lagi dan menjadi berdasarkan Chromium 57.0.2987.138

Browser VivaldiBrowser yang relatif baru dari mantan CEO Opera, Vivaldi telah diperbarui ke versi 1.8 pada akhir Maret, pembaruan yang datang dengan file Fungsi sejarah sangat inovatif yang tidak pernah terlihat hingga saat ini dan peningkatan lainnya, seperti opsi bisu tab lanjutan, kemampuan untuk membuat catatan menggunakan seret dan lepas, opsi untuk menampilkan tab hibernasi dalam skala abu-abu, dukungan untuk mengonfigurasi layar beranda kami sendiri, Kemampuan untuk mengaktifkan atau menonaktifkan pembaruan otomatis di Windows dan entri baru di menu konteks yang muncul saat Anda mengklik kanan untuk membuka tautan di tab saat ini.

Beberapa hari lalu, Vivaldi perbarui browser Anda ke versi 1.8.770.54, mengoreksi enkripsi yang salah dari file .desktop pada sistem GNU / Linux, serta terjemahan yang salah pada halaman "Tentang" saat menggunakan Vivaldi dalam beberapa bahasa. Di sisi lain, baris terjemahan bahasa Norwegia juga ditambahkan. Namun pembaruan terbaru ini, yang dapat kami beri label kecil, juga telah dirilis untuk didasarkan pada versi terbaru Chromium.

Vivaldi, taruhan baru dari mantan CEO Opera

Perubahan terpenting dalam pembaruan Vivaldi terbaru adalah browsernya telah menjadi berdasarkan Chromium 57.0.2987.138. Namun, kami tidak dapat mengatakan bahwa kami sedang melihat rilis yang menyertakan perubahan besar seperti v1.8, tetapi selalu perlu diperbarui untuk memastikan kami menginstal tambalan keamanan terbaru.

Setelah mencoba proposal baru dari mantan CEO Opera, saya harus mengenali dua hal: yang pertama adalah bahwa browser menunjukkan cara, bekerja dengan baik dan memiliki pilihan yang menarik. Tapi yang kedua adalah yang saya pikirkan kesuksesannya sangat sulit dengan mempertimbangkan bahwa kami sudah memiliki Firefox atau Chrome yang tersedia, yang akan saya tambahkan Edge di Windows dan Safari di macOS. Bagaimana Anda melihatnya? Apakah Anda memberi Vivaldi kesempatan?


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

5 komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   marcostux07 dijo

    Saya menggunakan Chromium yang merupakan open source dan berfungsi dari sepuluh, kenyataannya adalah saya tidak melihat kebutuhan untuk mengubah browser dan kurang dari yang satu ini.

  2.   IAlberto Sanchez dijo

    Ya, itu tidak berhasil untuk saya dengan Chromecast.

  3.   Einar dijo

    Ini bukan tanpa alasan, tetapi vivaldi selalu didasarkan pada kromium, sejak versi pertamanya keluar.

    1.    pablo Aparicio dijo

      Halo. Ini bukan karena sekarang didasarkan pada Chromium, tetapi pada versi Chromium yang dikatakan dalam artikel tersebut.

      Sebuah ucapan.

  4.   Hector Santillan dijo

    Vivaldi adalah browser favorit saya. Saya telah menginstal Edge, Firefox, Chrome, Opera, tetapi Vivaldi jelas merupakan favorit saya