Xorg vs. Wayland vs. Mir

wayland-vs-mir Judul berita menjelaskan semuanya. X11 telah menjadi protokol standar untuk berkomunikasi dengan Xorg selama beberapa dekade., selain implementasi lain dari Sistem X Window. Versi pertamanya muncul pada tahun 2004 dan sejak itu telah dimasukkan dalam distribusi Linux utama, seperti Debian, Gentoo Linux, Fedora, Slackware, openSUSE, Mandriva, Cygwin / X dan tentu saja Ubuntu. Meskipun masih beroperasi dengan sempurna, Xorg dirancang lebih dari satu dekade yang lalu dan sejak itu telah terjadi banyak peningkatan di bidang rendering. Kurang lebih, semua elemen layar seperti jendela, tombol atau font tidak lagi dipanggil di server (bagaimana Anda harus menunjukkannya) oleh klien (apa yang harus Anda tunjukkan), untuk beralih ke model di mana yang terakhir memperoleh semua peran utama. Kami menganalisis yang lama Xorg dan alternatif yang bagus untuk masa depan, Wayland dan Mir, dalam artikel yang berisi opini dan komentar. Xorg telah menjadi implementasi utama X-Window di GNU / Linux selama beberapa dekade, tetapi sistem lama yang menjadi dasarnya telah berubah secara substansial hingga hari ini, hampir menghilang sama sekali. Model saat ini bergantung terutama pada basis pelanggan, tempat mereka mengirim peta pixmap atau gambar layar penuh melawan server pameran dan pengelola jendela, keduanya menggabungkan apa yang akhirnya ditampilkan kepada pengguna. Kemudian tetap bertanya-tanya, peran apa yang tersisa untuk Xorg dalam kasus ini jika bukan brokernya di antara keduanya di atas. Selain memasukkan lapisan lain tanpa fungsi nyata, melibatkan perlambatan yang melekat ke aplikasi apa pun dan satu poin lagi yang harus diamankan dalam sistem, karena aplikasi mendengarkan masukan apa pun dan menerima permintaan dari klien jendela lain. Mendobrak protokol X11 dan memulai dari awal sepertinya ide yang bagus dan karenanya merupakan ide yang bagus Wayland, protokol dan perpustakaan server grafis untuk sistem Linux yang muncul, mulai tahun 2010, sebagai aplikasi yang akan menjalankan Unity di masa mendatang. Selain itu, diusulkan sebagai standar untuk platform seluler yang menggunakan sistem operasi seluler Ubuntu, Ubuntu Touch.Wayland

Contoh visualisasi dengan Wayland

Selama bertahun-tahun ini, orang-orang Canonical telah menunjukkan niat mereka untuk mendukung penuh aplikasi ini dalam distribusinya, tetapi kenyataannya bahkan hingga hari ini aplikasi ini belum berhasil diluncurkan sepenuhnya. Faktanya, versi pertama Ubuntu Touch menggunakan SurfaceFlinger, server grafis Android, untuk menjalankan tugas rendering dan, Dalam versi terbaru, Mir telah menjadi mesin yang dirancang untuk berjalan di semua edisi sistem operasi Ubuntu, secara bertahap menggantikan dua yang disebutkan sebelumnya. Ide utamanya belum hilangMenghilangkan lapisan perantara berarti peningkatan kinerja sistem karena lebih sedikit data harus diarahkan ke masing-masing klien dan ini berarti peningkatan yang lebih besar dalam keamanan peralatan. Wayland juga tidak memerlukan driver untuk grafik 2D, tidak seperti Xorg dengan DDX karena semuanya dilakukan di sisi klien, menggunakan kembali driver DRM / KMS untuk menunjukkan hasil akhir gambar. mir

Contoh visualisasi dengan Mir

Mir tidak menganggap variasi substansial dari apa yang dikira Wayland, selain mengimplementasikan protokolnya sendiri dan menggunakan API-nya sendiri. Namun khusus untuk Ubuntu dan Unity 8, yang merupakan keuntungan, karena desainnya sendiri yang dioptimalkan, dan kerugiannya, karena tidak dapat disertakan dalam versi Linux lainnya. Itu beta terbaru dibebaskan dari Ubuntu 16.10 (Yakketi Yak) hadir dengan pembaruan Mir, yang juga dioptimalkan untuk kinerja yang lebih baik di bawah driver kartu Nvidia.

Dengan semua informasi ini, debat dilayani: akankah Mir mendapatkan dukungan penuh dari Canonical atau akankah dia hidup berdampingan dengan Wayland? Masa depan apa yang akan dimiliki oleh server grafis kedua ini? Apakah mereka akan menjadi proyek yang akan didukung bersama menuju tujuan bersama yang sama?


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

6 komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   peret dijo

    Tampaknya sempurna bagi saya bahwa Ubuntu telah memilih untuk menggunakan dan mengembangkan MIR. Tapi tolong berhenti menyerang Wayland dengan argumen teknis yang paling tidak salah. Wayland telah digunakan pada platform seluler seperti Sailfish atau Tizen. Dalam kasus Sailfish, Jolla meluncurkan telepon pada tahun 2013. Di sisi lain, KDE, Gnome dan Enlightenment, tiga dari desktop yang paling banyak digunakan akan menggunakan Wayland. Di KDE, hari ini sudah memungkinkan untuk menjalankan sesi di bawah wayland dengan cara yang stabil (saya tahu karena saya telah melakukannya). GNome telah mengumumkan bahwa ia akan masuk ke wayland secara default di versi berikutnya. Jadi seperti yang Anda lihat, Wayland masih jauh dari proyek "terbelakang".
    Satu-satunya alasan Canonical mengembangkan MIR adalah untuk memiliki kendali penuh atas teknologinya. Itu dalam hak penuhnya. Tetapi alih-alih menghabiskan sumber dayanya untuk mencoreng Wayland, dia harus mendedikasikan dirinya untuk mengembangkan MIR dan konvergensinya yang tidak pernah berakhir.

    1.    Filum dijo

      Tapi di mana dalam artikel ini Wayland diserang? Ini bukan proyek yang terlambat, terutama sejak Canonical meninggalkannya untuk Mir. Meski begitu, keduanya tampak masih jauh dari menggantikan Xorg yang lama.

  2.   q3s dijo

    "Peret" Saya tidak berpikir ada orang yang menyerang siapa pun, cukup penulis memberikan sudut pandangnya .. Anda akan memiliki sudut pandang Anda, berbagi dengan orang lain dan biarkan kami (pembaca) memahami tahap proyek! Terima kasih atas catatannya!

  3.   George Romero dijo

    mmmmm
    Tetapi sebagian besar distro akan menggunakan Wayland seperti Fedora atau Opensuse (saya menggunakannya), Arch dan turunannya.
    Dan Anda juga harus memperhitungkan driver kartu grafis harus beradaptasi dengan protokol dan tentunya Wayland

    Mir hanyalah strategi pasar

  4.   g dijo

    Tidak masalah asalkan keduanya berfungsi